Pelatihan Pengembangan Perpustakaan

0 student

Pengetahuan mengenai penyakit baru seperti COVID-19 perlu terus dikembangkan oleh organisasi – organsiasi kesehatan. Pengetahuan ini berkembang sangat pesar dan kegagalan untuk mendapatkan pengetahuan akan bisa fatal di RS. Kinerja RS dalam menangani pandemik COVID-19 dapat menurun. Lebih ekstrim lagi, ada kemungkinan sumber daya manusia RS dapat meninggal akibat kurangnya pengetahuan terbaru mengenai COVID-19.

Rumah sakit, dinas kesehatan dan institusi pelayanan kesehatan lainnya adalah institusi yang kaya data dan informasi dari dalam dan luar organisasi. Berbagai data pelayanan kesehatan dikumpulkan oleh institusi tersebut. Agar data menjadi bermanfaat dan memiliki makna, perlu dilakukan pemrosesan data dan analisis agar menjadi informasi yang selanjutnya akan berkontribusi dalam pengembangan pengetahuan yang penting bagi organisasi tersebut, termasuk mengenai COVID-19.

Namun sayangnya, unit – unit pengelola pengetuan di rumahsakit/lembaga kesehatan (perpustakaan atau unit-unit  lainnya) masih belum optimal fungsinya. Di samping keterbatasan sarana dan prasarana, kapasitas pengelolanya juga masih perlu ditingkatkan. Untuk meningkatkan peran dan manfaat dari perpustakaan di RS dan dinas kesehatan, perlu upaya strategis dengan meningkatkan kapasitas sumber daya manusia dan juga sarana prasarana pendukung perpustakaan. Perpustakaan di institusi kesehatan seharusnya menjadi salah satu pusat pendukung berkembangnya pengetahuan di insitusi yang kaya data seperti RS dan dinas kesehatan.  Dalam konteks ini diperlukan Program Revitalisasi Perpustakaan RS/lembaga kesehatan untuk menjalankan Knowledge Management di era pandemi COVID-19.

Dalam pengembangan KM, terdapat pertanyaan menarik: apakah RS – RS mempunyai persepsi bahwa pengelolaan pengetahuan merupakan aset yang harus dikembangkan dengan investasi yang tepat. Dengan demikian RS – RS akan bersedia melakukan pembayaran untuk memperkuat Knowledge Management.  Ataukah pengetahuan merupakan sebuah public-good yang harus didanai pemerintah dan menggunakan mekanisme subsidi untuk mendapatkannya?.

Instructor

Free

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *