Strategi Pengujian Antigen Cepat COVID-19 Memerlukan Evaluasi yang Cermat

Strategi Pengujian Antigen Cepat COVID-19 Memerlukan Evaluasi yang Cermat

Selama pandemi COVID-19, pengujian SARS-CoV-2 untuk memungkinkan identifikasi dini dan isolasi mereka yang mungkin menular telah menjadi landasan strategi kesehatan masyarakat untuk menghentikan penularan infeksi. Ketergantungan awal pada reaksi rantai polimerase transkripsi balik (RT-PCR) untuk mengkonfirmasi infeksi pada mereka yang menunjukkan tanda dan gejala ‘tipikal’ yang terkait dengan COVID-19 dengan cepat dilengkapi dengan penggunaan tes deteksi antigen cepat (RDT), terutama karena penggunaan skenario kasus untuk pengujian berubah dari fokus pada penahanan ke situasi dimana pengujian memiliki peran yang jauh lebih luas sebagai bagian dari upaya untuk meringankan pembatasan sosial.

Kebutuhan fasilitas laboratorium spesialis dan permintaan reagen di seluruh dunia membatasi kemampuan negara – negara untuk meningkatkan pengujian RT-PCR dengan cepat.

RDT sebaliknya, lebih murah, memberikan hasil yang jauh lebih cepat, dan tidak memerlukan keahlian teknis atau fasilitas spesialis yang sama sehingga membuatnya menarik untuk penerapan skala luas. Artikel ini dipublikasikan pada EBioMedicine The Lancet pada Juli 2021, selengkapnya https://www.thelancet.com/journals/ebiom/article/PIIS2352-3964(21)00284-X/fulltext

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x